Pengalaman Pertama Backpacker Ke Singapore, Day #1

Halo akhirnya gw punya kesempatan buat sharing jalan – jalan gw ke Singapore kemarin. Jalan – jalan kali ini gw ditemenin best friend gw coco. Seperti biasa ide buat jalan – jalan ini berawal dari kejenuhan aktivitas sehari – hari πŸ˜„.

Awalnya rencana jalan – jalannya mau explore Padang dan sekitarnya. Tapi coco ga berani. Akhirnya gw ajakin ke Singapore aja sekalian. Berani ga berani akhirnya dia pun ngikut aja πŸ˜†. Selain Singapore gw juga pengen sekalian explore Malaka karena terkenal dengan wisata heritage nya. Dan rencananya pulang lewat Kuala Lumpur.

Tiket pesawat dan penginapan udah gw booking 2 minggu sebelumnya. Baik itu di Singapore, Malaka maupun Kuala Lumpur. Tentu aja yang namanya backpacker pasti kita nyari tiket yang termurah dan untuk penginapan / hotel kita juga cari yang murah dan nyaman.

Berangkatnya gw booking tiket Jetstar karena maskapai tersebut mengklaim dirinya sebagai maskapai termurah, dan memang dia yang termurah saat itu. Gw pun juga baru pertama kali ini booking Jetstar. Apalagi coco… dia katanya malah baru denger maskapai tersebut 😌. Lengkapnya bisa baca disini ya.

Untuk pulang kita lewat Malaysia karena harga tiket kalau dari sana juga lebih murah daripada kalau pulang lewat Singapore. Tentu saja pake maskapai yang udah terkenal dengan tiket murahnya yaitu Airasia πŸ˜„.

Pas hari H, penerbangan Jetstar terbang jam 9.50. Karena rumah gw daerah Cikarang jadinya gw harus berangkat lebih pagi. Sebenernya sih itu hari minggu dan biasanya jalan tol ga macet, tapi daripada telat karena kalo penerbangan ke luar negeri itu katanya 2 jam sebelum keberangkatan harus udah ada disana, jadinya gw berangkat jam 5 (rencananya 🀦). Damri dari Cikarang ke soetta berangkat sejam sekali. Perjalanan rata – rata 2 jam. Tapi karena mungkin gw nunggunya kurang kelihatan (padahal tempatnya stategis 😁) akhirnya gw kelewatan damri. Dan ga tau kenapa itu bus jalannya kenceng, padahal biasanya selow lohh.

Nyari ojek buat ngejar bus tapi tumben juga ga ada ojek yang mangkal πŸ˜‘. Akhirnya pesen ojek online dan itupun dia satu – satunya yang baru online. Rencana sih ngejar bus damri sampe pintu masuk tol, kan biasanya mangkal dulu sebentar disana. Tapiii….. ternyata udah ga ada πŸ˜₯. Akhirnya nunggu bus yang jam 6 dan berharap jalanan lancar. Pokoknya perjuangan banget deh πŸ’ͺ.

Setelah nunggu lama dari matahari belum muncul sampe terang benderang akhirnya damri pun dateng. Perjalanan cuma 1,5 jam aja. Itupun di tol ada kecelakaan jadi agak tersendat.

Penerbangan Jetstar (asia / internasinal) udah dipindah ke teminal 3. Ketemu Coco di pintu masuknya. Langsung masuk nyari counter check in Jetstar. Menuju ke counter check in gw didatengi petugas security. Minta salah satu tas kita buat di buka / dicheck. Selanjutnya baru boleh masuk.

Karena kita ga pesen seat akhirnya kita pun duduk terpisah. Tapi petugasnya nawarin mau ga duduk deketan. Dan akhirnya kita pun pindah tempat duduk 😁. Ok juga nih pelayanannya 😊.

Mau sekalian print tiket Airasia ternyata ga bisa terus (sebelumnya udah web check in). Nanya ke petugasnya ternyata emank ga bisa. Hasil print boarding pass itu udah cukup. Akhirnya kita langsung masuk ke imigrasi.

Ngingetin aja kalau ke luar negeri jangan lupa print tiket baliknya ya.

Trus kalo abis perpanjang / penggantian paspor, paspor lama juga dibawa. Nanti kalau udah 3x bolak balik ke luar negeri baru bisa ditinggalin di rumah (pengalaman pribadi πŸ˜…).

Lolos dari imigrasi kita langsung menuju ke gate 4.

Ini pertama kalinya gw ke luar negeri lewat terminal 3. Bandaranya bagus banget. Luas dan keren. Ga kalah ma negara tetangga.

Ga berapa lama nunggu penumpang pun di panggil untuk masuk pesawat. Naahh…. setelah cek tiket dan sebelum masuk pesawat ada petugas security lagi. Kita (gw) di stop dan diminta buka tas lagi 😱. Nanya ke petugasnya katanya random check. Ada apa dengan kita πŸ€” tapi ya sudahlah πŸ˜†.

Akhirnya berangkat kita ke Singapore 😍

Perjalanan ditempuh dalam waktu kurang lebih 2 jam. Waktu Singapore adalah 1 jam lebih lambat dari Jakarta.

Sampai di bandara Changi terminal 1 kita ga langsung ke imigrasi. Emank rencana mau explore dulu bandaranya yang terkenal luar biasa itu, mulai dari terminal 1 sampai terminal 3.

Apa aja yang bisa kita lakuin di bandara Changi??

Kita bisa belanja, main game, nonton film, makan, keliling taman, pijat gratis dan masih banyak lagi, dilengkapi dengan wifi gratis dan air minum juga gratis 😍.

Bandara Changi terkenal dengan wisata belanjanya. Banyak outlet-outlet barang-barang branded disana. Bahkan ada yang buka outlet di setiap terminal. Barangnya juga terkenal lebih murah karena tanpa pajak.

Kalau udah belanja jangan kebablasan yaa… jangan lupa dengan aturan bea cukai kita πŸ˜†

Selain outlet-outlet, terdapat juga taman-taman di setiap terminalnya. Bukan sekedar taman biasa, disana juga terdapat berbagai spesies tanaman. Jadi ga bosenin. Lengkapnya baca di explore bandara changi

Setelah puas jalan-jalan kita pun akhirnya keluar imigrasi dari terminal 2. Oleh petugas imigrasi kita lain kali disaranin untuk keluar imigrasi tetap di terminal 1 dan tetap dapat explore semua terminal dengan menggunakan skytrain.

Keluar dari imigrasi kita langsung nyari tiket MRT karena memang MRT adalah transportasi paling terjangkau buat kita πŸ˜†. Kita beli kartu Singapore Tourist Pass dulu untuk transportasi kita selama di Singapore. Kartu tersebut dapat kita pakai untuk maik MRT, LRT dan bus. Kartu bisa dipakai selama 1 / 2 / 3 hari sesuai kebutuhan kita dengan deposit 10 SGD. Dan depositnya dapat kita ambil lagi dengan menukarkan kartu tersebut maksimal 7 hari setelah masa berlaku kartu tersebut.

Setelah dapat kartu Singapore Tourist Pass kita langsung masuk stasiun MRT. Turun di stasiun tanah merah untuk transit ke daerah tujuan karena MRT akan balik lagi ke bandara Changi. Karena kita udah booking hostel di daerah Bugis kita pun nyari jurusan Bugis. Petunjuknya pun sangat jelas walaupun ga ada pengumuman yang disiarkan sehingga kita ga akan nyasar.

Stasiun Bugis merupakan salah satu stasiun besar MRT. Tempatnya luas dan banyak jalan-jalan yang menghubungkan beberapa tempat. Jadi mesti teliti ya biar ga nyasar atau jalan kejauhan gara-gara salah ambil jalan. Salah satunya kita πŸ˜…. Akhirnya kita mesti jalan jauh dan muter-muter.

Setelah ketemu hostelnya kita langsung check in dan diminta deposit 20 SGD yang akan dikembalikan saat check out. Beberes sebentar dan keluar lagi buat nyari makan. Kebetulan kita dapet hostel deket Haji lane dan Arab street. Ditempat tersebut kita dapat nyari berbagai makanan yang kita inginkan tentu disesuain dengan kantong yaa 😁. Karena harganya lumayanlah pokoknya πŸ˜†.

Setelah kenyang kita lanjut ngejar sunset di merlion park. Tapi karena kelamaan makan ma di jalan akhirnya nyampe merlion udah malem.

Untuk ke merlion kalau dari Bugis kita naik MRT, turun di stasiun Rafless Place.

Kirain jalannya bakal susah dicari karena masih agak bingung di sana. Ngikutin orang jalan akhirnya ketemu juga Singapore River, trus belok kanan sampe ketemu jembatan Cavanaugh dan sebelahnya ada hotel Fullerton yang sangat keren. Karena malem cahaya lampunya jadi tambah mempercantik pemandangan 😍. Setelah ngelewatin jembatan Cavanaugh belok kanan lagi nanti ketemu Asian Civilizations Museum. Trus ngelewatin jembatan lagi dan nyebrang jalan. Jangan khawatir nyasar soalnya banyak yang jalan ke arah merlion.

Nyampe di merlion kita cuma bisa bilang kereennnn. Dan tentu banyak banget turis / traveller disana. Tapi nih kerennya lagi, karena mungkin sesama turis atau traveller atau memang warga sana kalau kita mau foto mereka menghargai kita dengan memberikan space / ruang. Mereka akan minggir saat tau kita akan ngambil foto dan akan bergantian foto (seandainya saja disini juga πŸ˜‰). Jadi foto kita ga keliatan crowded.

Dari merlion park kita langsung pulang ke hostel buat istirahat karena besok itinerary full πŸ˜†.

Happy travelling 😘

4 thoughts on “Pengalaman Pertama Backpacker Ke Singapore, Day #1

  1. Ah iya… di daerah Bugis dan Arab Street banyak makanan murah. Ada rumah makan 24 jam juga kan. Lumayan tuh kalau jalanΒ²-nya sampai malam. Saya kalau backpacking ke Singapura, juga memilih cari penginapan di sekitar Bugis.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s